KUALITAS ORGANOLEPTIK TELUR ASIN DENGAN PENAMBAHAN BAWANG PUTIH DAN LAMA PEMERAMAN YANG BERBEDA

  • Haris Lukman Fakultas Peternakan Universitas Jambi
  • Suryono Suryono Fakultas Peternakan Universitas Jambi
Keywords: telur asin, lama penggaraman, bawang putih, organoleptik

Abstract

Abstrak.  Tujuan penelitian ini untuk mengetahui kualitas organoleptik telur asin yang dibuat dengan penambahan bawang putih, lama penggaraman dan interaksi kedunya. Penelitian ini menggunakan Rancangan Acak Kelompok (RAK)  Faktorial 3 x 3 dengan 30 orang panelis semi terlatih.  Sebagai Faktor I : level pemberian bawang putih, yaitu : 1 %, 15 % dan 30 %, sedangkan Faktor II adalah Lama penggaraman, yaitu : 9, 12 dan 15 hari. Peubah yang diukur adalah kesukaan terhadap telur asin yang meliputi : aroma, warna, rasa, tekstur dan kekenyalan putih dan kuning telur. Peubah yang diperoleh dianalisis dengan Analisis Kruskal Wallis.  Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa penambahan bawang putih, lama penggaraman dan interaksi keduanya  memberi pengaruh yang tidak nyata (P > 0,05) terhadap aroma, warna, rasa, tekstur dan kekenyalan putih dan kuning telur. Derdasarkan hasil ini dapat disimpulkan bahwa kombinasi penambahan bawang putih dan lama penggaraman pada pembuatan telur asin  diperoleh kesukaan yang tidak berbeda.

Published
2021-06-28
How to Cite
Lukman, H., & Suryono, S. (2021). KUALITAS ORGANOLEPTIK TELUR ASIN DENGAN PENAMBAHAN BAWANG PUTIH DAN LAMA PEMERAMAN YANG BERBEDA. PROSIDING SEMINAR TEKNOLOGI AGRIBISNIS PETERNAKAN (STAP) FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN, 8, 524-529. Retrieved from http://jnp.fapet.unsoed.ac.id/index.php/psv/article/view/1202
Section
Articles